Pemilihan umum (Pemilu) merupakan salah satu momen penting dalam sebuah negara demokratis. Melalui Pemilu, warga negara memiliki kesempatan untuk memilih pemimpin yang akan mewakili dan memimpin negara dalam periode mendatang. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, politik identitas telah menjadi fenomena yang semakin mendominasi arena politik, termasuk dalam konteks Pemilu.

 

Politik identitas dapat didefinisikan sebagai praktik politik yang lebih mengedepankan faktor-faktor seperti suku, agama, gender, atau latar belakang sosial daripada kebijakan dan visi masa depan yang lebih luas. Politik identitas seringkali menciptakan perpecahan dalam masyarakat, mengarah pada polarisasi yang lebih besar dan mengabaikan isu-isu substansial yang harusnya menjadi fokus dalam Pemilu.

 

Pada Pemilu 2024 mendatang, perlu ada upaya konkret untuk mencegah politik identitas agar pemilihan berlangsung berdasarkan kualitas dan visi masa depan yang lebih baik. Dalam upaya mencegah politik identitas pada Pemilu 2024, terdapat beberapa langkah yang dapat diambil oleh masyarakat, pihak terkait, dan calon pemimpin. Berikut adalah beberapa langkah penting yang dapat dilakukan:

 

1. Edukasi Politik yang Berbasis Kebijakan

 

Salah satu upaya utama adalah memberikan edukasi politik yang berfokus pada kebijakan dan visi masa depan. Pemilih perlu diberikan pemahaman yang kuat tentang pentingnya memilih pemimpin berdasarkan kebijakan yang substansial dan rencana kerja yang jelas. Kampanye edukasi yang efektif dapat membantu masyarakat memahami perbedaan antara retorika identitas dan kebijakan yang mampu menghadapi tantangan masa depan.

 

2. Mendorong Partisipasi Aktif

 

Partisipasi aktif masyarakat dalam politik adalah kunci untuk mencegah politik identitas. Masyarakat perlu didorong untuk terlibat secara aktif dalam proses politik, termasuk berpartisipasi dalam diskusi publik, forum pemilihan, dan program-program pendidikan politik. Semakin banyak masyarakat yang terlibat dalam proses politik, semakin kecil kemungkinan mereka terjebak dalam retorika identitas yang sempit.

 

3. Transparansi dan Akuntabilitas

 

Transparansi dan akuntabilitas dalam proses politik sangat penting. Partai politik dan calon pemimpin harus berkomitmen untuk menyediakan informasi yang jelas dan terbuka tentang platform mereka, sumber pendanaan, dan rencana tindakan yang akan diambil jika terpilih. Media massa dan lembaga pemantau pemilu juga memiliki peran penting dalam menyediakan informasi objektif kepada masyarakat.

 

4. Mengedepankan Isu-isu Substansial

 

Dalam kampanye politik, penting bagi calon pemimpin dan partai politik untuk mengedepankan isu-isu substansial yang berkaitan dengan kebutuhan dan aspirasi masyarakat. Fokus harus diberikan pada isu-isu seperti pembangunan ekonomi, pendidikan, kesehatan, ketimpangan sosial, lingkungan hidup, dan keadilan. Dengan memusatkan perhatian pada isu-isu ini, politik identitas dapat ditekan ke belakang, dan pemilih dapat membuat keputusan berdasarkan substansi kebijakan.

 

5. Mendorong Dialog dan Toleransi

Penting untuk membangun dialog yang inklusif dan menghargai perbedaan dalam masyarakat. Mengadakan debat kandidat yang substansial, diskusi publik, dan forum pemilihan yang memfasilitasi dialog antara pemilih dan calon pemimpin dapat membantu mengurangi polarisasi dan mendorong pemahaman yang lebih baik antara kelompok-kelompok yang berbeda.

 

Mencegah politik identitas pada Pemilu 2024 adalah tugas bersama bagi seluruh elemen masyarakat. Dengan pendekatan yang berbasis pada kebijakan, partisipasi aktif, transparansi, mengedepankan isu-isu substansial, dan dialog yang inklusif, kita dapat membangun pemilihan yang fokus dan berdasarkan pemilihan berdasarkan kualitas dan visi masa depan yang lebih baik. Untuk mencapai hal ini, perlu dilakukan kerja sama yang erat antara masyarakat, partai politik, calon pemimpin, lembaga pemantau pemilu, dan media massa.

 

Selain itu, penting juga untuk menciptakan kesadaran akan bahaya politik identitas dan konsekuensinya yang merugikan masyarakat secara keseluruhan. Kampanye informasi dan pendidikan yang berfokus pada dampak negatif politik identitas dapat membantu masyarakat memahami pentingnya memilih berdasarkan substansi kebijakan.

Dengan langkah-langkah tersebut, diharapkan Pemilu 2024 dapat menjadi ajang demokrasi yang sehat, di mana masyarakat dapat memilih pemimpin berdasarkan kualitas, visi masa depan, dan substansi kebijakan yang mampu membawa kemajuan bagi negara. Mencegah politik identitas adalah langkah penting dalam membangun sistem politik yang inklusif, adil, dan berkelanjutan.

  • Tulisan ini adalah kiriman dari pembaca, isi dari tulisan di luar tanggung jawab redaksi!

Jika anda mempunyai tulisan berupa  Opini, Esai, Puisi, dan Cerpen silahkan kirim tulisan anda Kirimkan tulisan: https://intimes.co.id/kirim-tulisan/ atau melalui Email : redaksi@intimes.co.id. Setiap tulisan tentu akan melalui proses kurasi yang ketat, dan redaksi berhak menyunting dan melakukan penyesuaian lain seperlunya tanpa mengubah esensi isi dan pesan yang hendak disampaikan

Donyawan Maigoda
Editor
Donyawan Maigoda
Reporter