INTIMES.co.id | JAKARTA – Nama Wiranto santer disebut akan diumumkan merapat ke Partai Amanat Nasional (PAN) akhir Februari 2023. Namun, mantan ketua umum dari Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) itu justru disebut sebagai orang yang merusak Hanura.

Tidak main-main, tudingan dilontarkan langsung Ketua Umum Partai Hanura, Oesman Sapta Odang (Oso). Hal itu disampaikan Oso saat menjadi narasumber podcast Akbar Faizal Uncensored. Potongan pernyataan itu langsung tersebar di media sosial.

Hanura Klaim Isu Kepindahan Wiranto tak Pengaruhi Soliditas Partai Jelang Pemilu 2024

Wiranto, Wiranto yang merusak itu sendiri, karena dia menggagalkan kita dan mengundang semua aparat KPU, Bawaslu, Kumham segala macam untuk menolak ini, partai ini, untuk ikut serta dan menggagalkan,” kata Oso, Senin (20/2).

Apalagi, ia mengingatkan, saat itu Wiranto sebagai menkopolhukam. Oso mengaku masih menghormati Wiranto sebagai pendiri. Tapi, ia merasa itu sudah kelewatan walau akhirnya, menkumhan mengeluarkan izin ke kubu Oso di kepengurusan Hanura.

Oso menekankan, menkumham mengeluarkan izin kepada kubunya karena memang dipilih secara sah. Walaupun tidak merasa perlu marah kepada Wiranto, Oso mengaku kalau ada kesempatan bertemu dengan Wiranto sekalipun tidak akan melihat wajahnya.

“Palingan saya kalau dia lewat saya tidak lihat mukanya, ngapain saya harus marah, orang ini barang dia yang dirikan, dia yang merusak sendiri, dia yang melakukan ini dan akhirnya semua orang tahu keadaan ini,” ujar Oso.

Kemudian, Oso mengungkapkan persoalan sengketa tanah dari Kantor Hanura di Bambu Apus. Ia menuturkan, bangunan itu dibangun dengan gotong royong dengan sumbangan sumbangan dan milik Partai Hanura. Walaupun, tanahnya disebut atas nama Wiranto.

Maka itu, ia merasa, kalaupun ada kekecewaan kepada Hanura jangan disampaikan kepadanya. Sebab, Oso menekankan, ingin meneruskan kepemimpinan karena sejak awal sebenarnya diminta bantuan untuk membesarkan Hanura oleh Wiranto sendiri.

Menurut Oso, Wiranto meminta kepadanya memimpin Hanura karena waktu itu tidak boleh merangkap ketika ingin menjadi menkopolhukam. Tapi, itu berubah ketika tiba-tiba ketua umum Partai Golkar bisa menjadi menteri tanpa melepas jabatan.

“Dia menarik kembali ini, minta kembali, dengan dalih saya membikin pakta integritas, sudahlah, kalau ini ini tidak boleh umum tahu, kalau ini dibongkar kasihan nanti, saya bisa bongkar juga semuanya, jadi saya tidak mau begitu,” kata Oso.

Ia melihat, mereka-mereka yang meninggalkan Hanura sudah mendarat di tempat-tempat lain. Artinya, Oso berpendapat, mereka memang sudah siap meninggalkan Hanura karena berpikir mereka tidak mungkin menetap dengan kasus-kasus itu.

Meski begitu, ia menambahkan, akan tetap menghormati sosok Wiranto yang tidak cuma mantan ketua umum, tapi sekaligus pendiri dari Partai Hanura. Namun, Oso berharap, Wiranto tidak lagi membuat hal-hal yang dilakukannya pada masa lalu.

“Saya akan tetap konsisten menghormati pendiri itu yang namanya Wiranto. Tapi, dia jangan lagi bikin seperti yang lalu, saya tahu soalnya kalau ada orang yang mengganggu ini,” ujar Oso.