INTIMES.co.id | BANGKA – Laju perubahan yang sangat cepat memaksa kita untuk semakin sadar akan realitas dunia yang dibanjiri oleh ketidakpastian dan kompleksitas akan pembangunan sulit dijangkau.

Misalnya digitalisasi industri televisi, yang sebelumnya telah dinyamankan dengan konten hiburan, kini mulai tertinggal oleh popularitas platform digital seperti YouTube, Netflix, dan sebagainya.

Contoh lainnya adalah industri ritel, dengan toko fisik yang semakin tergusur bisnis online. Belum lagi fenomena aktivitas di media sosial yang tanpa disadari terus menuntut penggunanya untuk selalu tampil sempurna dalam sebuah citra diri yang purna.

Situasi dan kondisi ini semacam dapat menciptakan tekanan psikologis yang akut dan terstruktur yang membuat kita menjadi pribadi yang mudah cemas, insecure atas diri kita sendiri, hingga kita kerap merasa rendah diri yang berujung depresi.

Apalagi setiap hari kita dihadapkan dengan perang – perang non fisik seperti perang opini, perang pendapat, perang pandangan mazhab lebih parah lagi perang dukungan politik menyebabkan keruntuhan yang awalnya cita – cita politik adalah mempersatukan.

Maka kita harus sepakat bahwa politik kekinian ialah adu konsep dan gagasan, adu pemikiran ekonomi sebagai alternatif harga komoditi yang sulit dijangkau oleh rakyat.

Cara yang harus ditempuh ialah langkah politik, banyak diantara kita mengeluh bahwa siapapun presidennya tidak akan mengubah nasib kita, jika pemikiran itu kita anut dan dijadikan petunjuk maka tidak akan pernah ada perubahan karena perubahan itu diawali oleh kita sendiri.

Beda halnya dengan mengubah tatanan politik yang mana kita harus terlibat dalam sistem pemilu sebagai sarana perwujudan kedaulatan rakyat.

Kata kuncinya ialah kemajuan yang begitu cepat mengubah cara pandang kita dalam menjalani kehidupan, terkadang kita harus loncat kodok untuk menyesuaikan diri, kemampuan adaptif itu hanya dimiliki anak muda.

Untuk itu biarkan yang muda berkompetensi demi memperbaiki kerusakan – kerusakan sosial yang telah terlanjur menggurita. Memperbaiki dengan cara yang lebih ideal dan positif dengan segala resiko yang diambil.

Untuk itu saya dan kita semua harus fokus pada pada sesuatu di bawah kendali kita dan jangan terbawa dengan peristiwa di luar kendali kita yang menyebabkan kita terlalu kekhawatiran.

Poin penting yang sudah dalam kendali kita ialah meningkat produktivitas sawit dari hilirisasi sampai stabilitas harganya harus dijaga, karena diakui masyarakat bangka ialah berkarakter agraris dan persentasenya memiliki kebun sawit.

Kemudian, pesantren merupakan sarana pendidikan formal yang banyak diminati. Saat ini telah ada produk hukum tentang pengelolaan pesantren yang harus kita tinjau dan aplikasikan keberadaannya.

Selanjutnya, ialah mendorong desa per desa harus kreatif mengelola potensi wisata baik berbasis agrowisata dan digitalisasi wisata. Tujuannya ialah peningkatan ekonomi setempat dan operasional konsep nawacita.

Teruslah begerak sebab dalam hal mencoba bahkan gerakan belum tentu sukses namun sikap diam sudah dipastikan gagal.

Sumber : Mohammad Rahmadhani