INTIMES.co.id | SABANG – Program TNI Manunggal Masuk Desa (TMMD) Reguler ke 116 Tahun Anggaran 2023 Kodim 0112/Sabang, resmi dimulai pada Rabu (10/5).

Usai memimpin upacara dan meresmikan TMMD 2023, Pj Wali Kota Sabang beserta Dansatgas TMMD Komandan Kodim 0112 Sabang Letkol Inf Ahmad Sobirin dan Forkopimda Kota Sabang, melakukan peninjauan langsung ke Gampong Jaboi, yang merupakan lokasi pelaksanaan program TMMD tahun 2023.

Pj Wali Kota Sabang Reza Fahlevi mengatakan TMMD merupakan bentuk kepedulian TNI dalam mempercepat pembangunan, yang mampu menjadi salah satu solusi terhadap permasalahan yang ada dalam masyarakat.

“Ini sebuah bentuk sinergi dan kemanunggalan TNI polri dengan rakyat. Tentu program ini memilih lokasi yang memang di anggap masih perlu di tingkatkan atau diperbaiki. Program ini menjadi salah satu solusi terhadap persoalan-persoalan yang terjadi di masyarakat,” kata Reza Fahlevi, di Gampong Jaboi, Rabu (10/5).

Menurutnya, program-program dalam TMMD seperti peningkatan jalan perkebunan masyarakat dan renovasi jembatan, dapat membantu masyarakat Jaboi yang salah satu sumber pendapatannya berasal dari hasil perkebunan dan pertanian.

“Dengan akses yang baik, kita harapkan aktivitas perkebunan pertaniannya lebih baik, produktivitas semakin meningkat dan tentu juga lebih mudah dalam memasarkan hasil-hasil perkebunan,” harapnya.

Pj Wali Kota Sabang juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Komandan Kodim 0112 Sabang sebagai Dansatgas TMMD 2023 beserta seluruh jajaran, Panglima Komando Daerah Militer Iskandar Muda dan Panglima TNI, atas terselenggaranya kegiatan ini.

Hal senada juga diutarakan Komandan Kodim 0112 Sabang Letkol Inf Ahmad Sobirin sebagai Dansatgas TMMD, yang menjelaskan Gampong Jaboi Kecamatan Sukajaya Sabang menjadi lokasi sasaran TMMD tahun ini, dengan fokus dua kegiatan yang akan dilaksanakan yakni kegiatan fisik dan non fisik.

“Kegiatan kita TMMD tahun ini ada sasaran fisik seperti yang sudah dijelaskan pak Pj Wali Kota itu, yakni peningkatan jalan perkebunan masyarakat sepanjang 1.200 M dan merenovasi jembatan dengan panjang 10 meter dengan lebar 4 meter,” jelasnya.

Sementara kegiatan non fisik, yaitu melakukan penyuluhan wawasan kebangsaan, bela negara, narkoba, kesehatan, dan penyuluhan pertanian.

“Non fisiknya itu seperti penyuluhan-penyuluhan, berkaitan dengan upaya yang harus kita arahkan kepada masyarakat di Jaboi. Seperti nanti ada penyuluhan kesehatan terkait penanganan stunting karena memang Jaboi juga salah satu yang tertinggi angka stuntingnya,” ujarnya.

Dia menambahkan, kegiatan ini dilaksanakan selama 30 hari, mulai dari 10 Mei-8 Juni 2023, dengan melibatkan personel inti yang berjumlah 150 orang.

“Hampir seluruh unsur terlibat, baik itu Pemko Sabang, dinas-dinas terkait, kemudian dari TNI Polri, semuanya terlibat dalam TMMD yang merupakan kegiatan reguler 3 tahun sekali ini,” tutupnya.[]

Fakhrur
Editor
Fakhrur
Reporter